Mas yudhi, tahun ulang ya, hari ini.

Z doakan, semoga karya-karyanya makin menyebar dan disenangi di seluruh Indonesia ya.

Eh, Mas. Z mau kasih tau, Z seneng banget sama Kuch-Kuch Lebai Hai. (Baru itu Bukunya yang z baca. Hehe)

Tau nggak. Z kan susah banget jatuh cinta sama sebuah buku. Tapi kalo udah ada yang disuka, Z pasti baca berkali-kali bukunya, sampe lecek, sampe agak sobek2, sampe kelipet, dan z promosiin ke temen2 yang lain. Pokoknya Z suka pengen semua orang tau. (Ini penyakit yang menguntungkan buat Mas yudhi)

Kenapa bisa baca buku Mas Yudhi, itu gini ceritanya. suatu hari, tanggal 1 september, di asrama, Z lagi nyari bacaan. Z cari-cari di rak punya Amel. Amel tuh temen z yang suka koleksi buku. Nemu deh buku Kuch2 Lebai hai.

Z Tanya ke amel, “Mel, ini rame nggak?”

Kata Amel, “Gak tau. Belum dibaca,”

“Parah,” Z pun baca di kasur.

Hei Mas Yudhi, percaya nggak, Z ketawa2 ngakak banget sampe semua temen seasrama Z yang lagi pada tidur siang bangun. “

Zet! Baca apa sih?” Penyakit z pun kambuh. “Sini sini semuanya. Dengerin Z. Z bacain satu babnya, ya”

“buku apa emang?”

“kuch2 lebai hai. Sini atuh,”

“Bacain aja disitu Z,” kata temen2 Z.

Z bacain deh bab 1. Yang tentang Ospek. Eh, Mereka juga ikut ketawa2. Apalagi pas temennya mas yudhi disuruh kentut itu lho. Pokoknya sepanjang z bacain, barudak (temen2 Z) terus aja ketawa. Z jadi seneng.

Seabis bacain ospek, mereka minta Z bacain lagi cerita lain yang menurut Z lucu. Z bacain deh yang bab terakhir. Ekshibisionis. Itu mah bukan pada ngakak. Sepanjang cerita malah ngedengerin dengan serius. Pas di ending, pada teriak ngeri. Haha.

Mas yudhi, ini Z serius lho kasih pujian. Kalo Z nggak suka, z pasti to the point bilang, “Garing banget, sih,” Z bener2 suka. Sampe dibaca bolak/I lebih dari 10 kali. Tanyain deh sama temen2 Z.

“Jetong, udah ada buku favorit lagi nih, selain DO ma The Road to allah?” gitu Tanya temen z kalo liat Z baca Kuch2 Lebai Hai. “Iya,” jawab z. Setelah z bacain buku mas Yudhi itu, barudak asrama langsung pada ngantri pengen baca. Z masih inget antriannya siapa aja. Abis Z, Amel. Abis Amel, Sana. Trus Milati, Trus talitha, Trus Rani, Trus Shella, Trus JB, Trus Dinda, dan seterusnya lupa lagi. Lumayan kan. 18 orang baca. (Tapi sayang, mereka cuman tau judul bukunya. Nggak tau pengarangnya. Z lupa promosi)

Sungguh Z jatuh cinta banget sama Kuch-Kuch lebai hai. Z seneng gaya nulisnya. Nggak tau kenapa. Pokoknya gaya nulis Mas Yudhi ini banyak mempengaruhi Z. Itu nggak kayak dibuat-buat. Pokoknya Z sukkkkaaaa banget buku itu.

Dan Z juga seneng banget pas nemu nama Yudhi herwibowo di facebook. Mas Yudhi, diluar sana, mungkin ada orang yang ngerasain pengaruh lebih besar dari z gara2 baca bukunya Mas yudhi.

Jadi, jangan bosen2 berkarya dan ngadain kuis berhadiah buku Mas yudhi gratis yah. Kemaren itu Z ketelatan. Infonya udah tau, tapi deadlinenya kagak tau. Jadi aja.. Ya udah ya. Segitu aja.

Semoga hari ini semangat terus. Bahagia terus. Seneng terus. Gembira terus. Dan banyak manfaat yang didapet. Sekali lagi, selamat berkurang umur.

Salam keliling dunia,

Zahra Pengemar Arsitek Gagal

Iklan