Promo salinger 5

Sudah sejak 14 tahun lalu menerbitkan buku. Tak ada yang mengajari, semuanya trials and errors. Banyak kesalahan, dan ketidaktepatan.

Bila dulu, saat masih bergabung dalam distributor PT. Buku Kita, terpaku pada buku-buku yang diserap pasar, karena jumlah cetakannya minimal 3.000 eks. Bahkan beberapa buku diminta 4.000 eks. Cover memesan di desainer yang oke, dan itu menjadikan saya cukup rewel. Buku-buku dicetak di Jakarta untuk menjaga kualitas dan ketepatan waktu. Jadi sering aku ada dalam posisi mesin cetakku sendiri gak ngerjain apa-apa, tapi orderku di Jakarta, lumayan…

Sejak menjalani penerbit indie, semua jadi terasa lebih bebas. Membuat yang tak laku pun sepertinya gak masalah. Karena oplahnya gak banyak. Desainnya kubikin sendiri, sesukaku. Karena gak kuat bayar desainer. Waktunya pun bebas, sak selone. Kalau percetakan lagi ramai, garapan buku bisa ditunda.

Lalu bagaimana penjualan?

Tentu gak seganas saat mencetak 3.000an itu. Tapi kupikir cukup jalan. Dibantu beberapa kawan-kawan yang memiliki toko online, hasilnya sudah bisalah menerbitkan buku-buku selanjutnya. Oya tentu kami terus mencari reseller.

Sudah 6 buku dalam tahun ini (yang satu naskah dramaku sendiri). Bulan-bulan depan sudah siap beberapa naskah lagi. Wish me luck…

Iklan