40615051_10215090704373167_3965480426075586560_oSebenarnya selama Agustus lalu, saya mencari buku2 tentang Wage Rudolf Supratman yang saya baca selama proses penulisan Sang Penggesek Biola. Tapi sampai September ini beberapa buku masih tercecer. Bahkan majalah online edisi WR Supratman yang sengaja saya print fullcolor juga gak tahu ke mana rimbanya.

Mungkin karena ada jeda waktu yang lumayan panjang, dari saat selesainya novel Sang Penggesek Biola hingga benar2 terbit, ada waktu 1,5 tahun lebih.

Selama penulisan ada sedikit penyesalan karena gak mendapatkan satu buku berjudul: Sedjarah Lagu Kebangsaan Indonesia Raya yang ditulis Oerip Kasansengari diterbitkan Grafika Karya tahun 1967 (tebalnya hanya 178 halaman dengan 25 foto dan gambar).
Semakin merasa sedih karena buku itu saya lihat ada di lapak kawan online saya. Waktu saya tanya harganya, ia menjualnya dengan harga kolektor: 300.000. Waktu itu tak jadi saya beli, karenma proses penulisan novel Sang Penggesek Biola sudah rampung. Namu sekarang saat akan memotretnya buku-buku tentang WR. SUpratman seperti ada yang terasa kurang.

Beberapa buku merupakan kiriman dari mbak Truly Rudiono. Terutama buku utamanya: Wage Rudolf Supratman karya Bambang Sularto.

Tentu saat penulisan, gak hanya buku-buku ini saja yang dipakai. Buku-buku pendukung tentang keadaan Batavia tahun 1920an, tentang kongres pemuda, tentang partai komunis di tahun 1920an, dan lain-lainnya juga diperlukan.

Bulan Agustus memang bulannya WR Supratman, tapi tentu di bulan lain pun kita tetap harus mengenangnya… 

Iklan