Beberapa tahun lalu saya membaca buku Orang Laut Bajak Laut Raja Laut dari Adrian B. Lapian, ada satu kisah keren tentang bajak laut bernama Robodoi yang berpetualang di laut yang ada di sekitar Ternate dan Tidore. Sedikit petikannya yang saya ambil dari laman resmi Majalah Jawara:14570441_1716928885299538_3383940170246603829_n

Aku ingat bagaimana ayah pertama kali mengajakku dalam perahunya. Aku tak banyak bertanya kala itu. Namun, ketika ayah menyerahkan sebatang tombak padaku, aku sadar kalau ini tentu bukan sesuatu yang biasa. Seorang anak yang baru menjadi pemuda, dipercayakan sebatang tombak. Ini isyarat bagi semacam ritual inisiasi menuju kehidupan yang sebenarnya.

Aku tahu, sudah sejak lama ayah menjadi anak buah Sultan Nuku. Kesultanan itu memang tengah berperang melawan VOC. Maka itulah darahku mendesir ketika ayah menyuruhku dan beberapa pemuda lainnya menuju lautan.

Masih kuingat saat itu dengan lekat. Sebuah kapal yang diduga membawa puluhan budak akan menuju Sape. Awalnya, ayah memerintah kami untuk menunggu saat mereka menghancurkan kapal itu dan membawa budak-budak yang berhasil direbut, sebelum orang-orang berkulit pucat itu membelinya dan menjadikan mereka pasukan. Tapi, suasana tak bisa dikendalikan, saat meriam kapal besar itu mulai mengarah pada perahu kami.
Itu adalah peperangan pertamaku. Napasku seakan terhenti saat perahu yang kami tumpangi mulai meluncur.
Lanjutkan membaca “Cerpen Robodoi, Bajak Laut dari Tobelo, majalah Jawara edisi Sejarah, September 2016”

Iklan